Rabu, Disember 31, 2008

Keputusan PMR 2008

Berikut adalah kenyataan rasmi daripada Dato Alimuddin Mohd Dom, berkenaan keputusan PMR tahun 2008, yang diekstrak daripada Utusan Malaysia
Di bawahnya pula, adalah persoalan-persoalan yang harus dicari jawapannya dan boleh juga dibahaskan lagi untuk mencapai kesimpulan yang mungkin sama ATAU berbeza dengan kesimpulan kementerian sendiri bagi maksud pelaksanaan PPSMI ini...

Dato:
Semua mata pelajaran menunjukkan peningkatan dengan Bahasa Inggeris dan Bahasa Arab Komunikasi mencatat kenaikan tertinggi iaitu 3.6 peratus.
(Perbezaan pada laporan Malaysiakini- iaitu semua mata pelajaran meningkat kecuali Geografi dan Bahasa Arab Komunikasi- klik di sini)
Fikrah:
1)Bagaimana pula perbandingan untuk tahun-tahun sebelumnya pencapaian subjek BAHASA INGGERIS sebelum pelaksanaan PPSMI?
2)Berapa peratus pelajar yang menjawab soalan bahasa Arab komunikasi, bahasa Melayu, bahasa Tamil, atau bahasa cina dalam bahasa masing-masing? 100% barangkali?
2)Adakah ini bermakna, pengajaran Bahasa tersebut lebih baik daripada pengajaran dan pembelajaran Bahasa Inggeris? ataupun DASARnya lebih baik?

Dato:

Pelajar yang menjawab soalan Sains dalam bahasa Inggeris meningkat kepada 51.2 peratus berbanding 21.5 peratus pada 2007, manakala Matematik naik 26.9 peratus berbanding 4.6 peratus pada 2007.
Fikrah:
1)Dalam 51.2% untuk bahasa Inggeris, dan 26.9% untuk Matematik yang menjawab soalan dalam bahasa Inggeris, berapa peratus dari luar bandar dan dari bandar?
2)Daripada 4.6% kepada 26.9%. Peningkatan lebih 20%. Namun, pencapaian A adalah sebanyak 25%; bagaimana pula pencapaian pada tahun lepas? Adakah kurang daripada 5%?
3)Begitu juga Sains; peningkatan daripada 21.5% kepada 51.2%. Peningkatan lebih 30%. Adakah pencapaian tahun lepas, kurang dari 30% daripada tahun ini?

Dato:
Pencapaian calon peperiksaan Penilaian Menengah Rendah (PMR) tahun ini sangat membanggakan apabila 26,378 atau 5.96 peratus daripada 472,060 calon berjaya memperoleh gred A dalam semua mata pelajaran diambil. Berbanding tahun lalu, pelajar yang meraih semua A adalah seramai 24,744 (5.65 peratus); 20,213 (2006) dan 20,101 pada 2005.
Fikrah:
1)Tidak dinyatakan peratus gred A semua mata pelajaran pada tahun 2005, dan tahun 2006 untuk dibuat perbandingan. Data ini sangat releven untuk menilai prestasi pelajar mengenai persoalan dasar atau pengkaedahan PnP atau faktor semasa yang lain; seperti keberkesanan guru, dan budaya sekolah, buku rujukan, dan lain-lain.
2)Adakah peningkatan ini konsisten pada tahun-tahun sebelum dasar PPSMI?
3)Gred A untuk semua mata pelajaran. Jadi, masalah pada dasar PPSMI atau pengajaran?

Dato:
Bagi mata pelajaran Sains, daripada 456,795 calon, sejumlah 235,510 (51.2 peratus) orang menjawab dalam bahasa Inggeris, 141,658 (30.8 peratus) dalam bahasa Melayu manakala 82,627 (18.0 peratus) menggunakan bahasa Melayu dan Inggeris.
Fikrah:
1)Lebih separuh selesa menjawab dalam bahasa Inggeris, berbanding bahasa Melayu dan bahasa campuran. Pelajar menjawab apa yang ditunjuk dalam kelas, atau apa yang difahami dalam kelas? Apa yang disuapkan, itulah yang masuk ke mulut?
2)Tahap keyakinan pelajar dalam menggunakan istilah bahasa Inggeris lebih baik daripada tahun-tahun lepas dalam subjek Sains.

Dato:
Bagi Matematik, daripada 462,051 calon, seramai 124,209 (26.9 peratus) calon menggunakan bahasa Inggeris, 91,955 (19.9 peratus) bahasa Melayu dan 245,887 (53.2 peratus) menjawab dalam bahasa Melayu dan Inggeris," katanya kepada pemberita di sini hari ini.
Fikrah:
1)Hanya 26.9% sahaja yang menjawab dalam Bahasa Inggeris. Dan pencapaian yang mendapat A pula adalah 25%. Yang 25% ini, berapa ramai yang menjawab dalam bahasa Inggeris, ya?


>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>..
Fikrah-
1)Secara keseluruhan, setiap peningkatan dalam pencapaian mana-mana penilaian harus dirai dengan penuh rasa kegembiraan dan kesyukuran.
2)Namun, harus dilihat secara adil dari pelbagai sudut dan tidak meletakkan mana-mana pemberat kepada mana-mana dasar yang mahu diberatkan atas pengkaedahan membenarkan suatu pihak dan menidakkan suatu pihak yang lain.
3)Akhirnya, keuntungan pada jangka panjang dengan melihat generasi masa depan bergerak seiring, malah mendahului negara maju lain tanpa mengorbankan agama Islam, jati diri bangsa, dan asas tamadun Malaysia.





Selasa, Disember 30, 2008

Menyorot arah, mengorak langkah

Pendokong dan seluruh warga SMKTPG haruslah berusaha dengan bersungguh-sungguh merealisasikan impian dan visi sekolah menjelang tahun 2010. Masa depan adalah milik generasi yang mampu berkerja keras dan berani untuk membantu orang lain dan seterusnya, bertanggung-jawab untuk membina masa depan yang lebih cemerlang. Penulis Perancis, Victor Hugo pernah menukilkan;

"For the weak, it is the unattainable,
For the fearful, it is the unknown,
For the bold, it is the opportunity"

Namun, kita harus memperkuatkan tekad dan memperhebatkan amal kebaikan, dan menjana semula idealisme pendidikan dan pengurusan kebajikan. Harus difahami, idealisme kita haruslah realistik dan sentiasa berpijak pada bumi yang nyata. Impian kita ialah untuk membangkitkan pemuda-pemudi, pelajar-pelajar, malahan guru-guru yang berjiwa besar untuk melahirkan suasana dan budaya sekolah yang lebih membina, bermotivasi dan seterusnya mendapat pengiktirafan di mata umat atas dasar kualiti dan bukannya atas dasar simpati (Quality, not sympathy)

Harapannya, janganlah dengan modal sekepal, diharapkan untung segunung. Lantas, mohonlah kepada Illahi supaya jihad kita ini di medan pendidikan dinaungi petunjuk dan hidayah Allah SWT. Mari kita bersama-sama menyemarakkan semangat Quranik, Fistabiqul Khairat (berlumba-lumba membuat kebaikan) dengan sebaik-baik amalan. Sifat ikhlas dan ihsan harus disebatikan agar kualiti amal terus meningkat.

Mari kita bersama-sama menyorot arah, mengorak langkah menuju ke hadapan.

Saya simpulkan serangkap kata-kata hikmah oleh HAMKA buat renungan bersama.

"Bukit tinggi berdaki-daki,
Lurah dalam berkala-kala,
Berat kaki boleh berhenti,
Berat beban SIAPA MEMBAWA"


Akhirnya, kita hanya berikhtiar... Tuhan juga yang akan menentukan...

Fikrah Imayu
30/12/2008
9.50 malam





Nilai sebenar bahasa Melayu

Berikut adalah ringkasan tulisan oleh Prof. Dr Muhammad Haji Salleh, Sasterawan Negara yang juga adalah profesor Kesusasteraan Bandingan, Pusat Ilmu kemanusiaan, Universiti Sains Malaysia, Pulau Pinang.
(Klik pada nama)

Dalam tulisannya, yang dikeluarkan pada hari Ahad (28 September 2008) lepas, di Akhbar Mingguan Malaysia, beliau secara jelas, memberi hujah yang cukup kuat, mengapa dasar PPSMI harus dihapuskan dan mengangkat kembali Bahasa Melayu sebagai bahasa matematik dan sains di sekolah dan universiti.

1) Tujuan pencapaian penguasaan Bahasa Inggeris di sekolah di Malaysia boleh dibaiki dengan kaedah mengajar dan sikap terhadap bahasa yang lebih sihat. Sekiranya merujuk kepada pengalaman negara Belanda, Bahasa Inggeris, PErancis dan JErman hanya diperkenalkan pada peringkat sekolah menengah. Oleh kerana cara pengajaran yang baik dan berkesan, maka hanya selepas sekolah menengah , pelajar-pelajar ini sudah mampu bercakap dan menulis dalam bahasa-bahasa ini dengan baik; lebih baik daripada pelajar Malaysia; walaupun setelah 11 atau 13 tahun. Kita juga boleh merujuk kepada model pengajaran bahasa dari Denmark, Sweden, Belgium, Norway mahupun Switzerland; malah Scandinavia yang bangga dengan bahasa ibunda mereka sendiri, pada masa yang sama, dapat menguasai bahasa antarabangsa lain dengan baik. Jelas, Singapura bukan contoh yang boleh dibuat perbandingan!

2) Pemenang anugerah Nobel dalam semua bidang, termasuk bidang sains, dan terknologi, bukan sahaja datang dari negra berbahasa Inggeris, tetapi LEBIH BANYAK daripadanya daripada negara bukan berbahasa Inggeris, - seperti Perancis, Jerman, Jepun, SEpanyol, Switzerland, dan India mahupun Bangladesh! Yang mencemerlangkan mereka bukanlah bahasa Inggeris, tetapi ilmu yang baru, wawasan kemanusiaan dan eksperimen yang penuh tekun dan berterusan. Malah, suasana ilmu adalah faktor penting yang menggerakkan mereka ke peringkat yang lebih tinggi.

3) Saya (Prof Muhammad) menyokong dasar yang membuka mata dan ilmu pelajar kepada dunia yang luas, relevan, dan kemas kini. Saya tidak membantah pengajaran bahasa Inggeris sebagai bahasa antarabangsa, malah ingin mencadangkan bahawa lebih banyak bahasa antarabangsa diajar. NAMUN, untuk perkembangan budaya dan jati diri bangsa Malaysia, kita perlu mempunyai sebuah bahasa perpaduan / persatuan yang dipelajari, didalami, dan dibanggai oleh seluruh rakyat Malaysia. Lantas, kerajaan juga harus mengajar bahasa ibunda pelajar-pelajar ini di peringkat sekolah rendah supaya bahasa itu tidak pupus (dalam konteks sebagai bahasa ilmu)

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Fikrah-
Ada beberapa lagi hujah di dalam artikel tersebut yang tidak dapat saya uraikan di sini. Hujahan beliau adalah sangat bernas dan boleh dijadikan asas untuk menolak pelaksanaan PPSMI di sekolah.
Boleh klik di sini untuk baca rencana penuh

Bersama memartabatkan bahasa Melayu sebagai bahasa Malaysia.

Bahasa Jiwa Bangsa








Sabtu, Disember 27, 2008

Cahaya Hati Permata papa dan mama

Fakta kelahiran:

Nama bayi (cadangan-belum daftar) : Radin Fatihah Husna Binti Radin Muhd Imaduddin
Jantina : Perempuan
Tarikh kelahiran : 24 Disember 2008 (Rabu) bersamaan 26 Zulhijjah 1429H
Umur kandungan : 37 minggu, 5 hari
Waktu rasmi kelahiran : 11.50 pagi
Berat semasa lahir : 3.39kg
Tempat lahir : Bilik bedah (tingkat 1), dewan bersalin, Pusat Perubatan Universiti Kebangsaan Malaysia (PPUKM)- (juga dikenali - HUKM), Bandar Tun Razak, Cheras, Kuala Lumpur.

Doakan semoga lahirnya seorang lagi penerus generasi Ummat Rabbani, seorang khalifah yang berfungsi, dan hamba Allah yang bertakwa.. insyaAllah...

Amin...






Jumaat, Disember 26, 2008

Fahaman yang tidak faham

Sedikit input mengenai masalah idealisme songsang umat; Ramai yang mengetahui istilahnya, namun, amat sedikit yang memahami maknanya; sekurang-kurangnya mengenali makna kasar terma-terma tersebut. Ini adalah fahaman yang melingkari dan membelit umat Islam masa kini; Ia menjejaki sebahagian umat yang tidak faham:-

1) Pemikiran Islam Liberal -
Satu pemikiran yang meringankan dalam memberi takrif suatu amalan dalam Islam secara pemikiran logik akal semata-semata tanpa mendapat atau menerima nas dan dalil dari AL-Quran dan As-Sunnah. Dengan kata lain, memberi makna amalan dalam Islam secara terbuka seluas-luasnya tanpa batasan; 'berfikiran terbuka'
contohnya- Jaringan Islam Liberal
HAKIKATNYA- Islam menggalakkan perbezaan fikiran dan keterbukaan dalam memberikan pendapat; namun, batasannya adalah Al-Quran dan As-Sunnah, dengan berguru dengan ahlinya (pakar)

2) Pluralisme agama -
Satu pemahaman untuk menyamaratakan semua agama di dunia selain Islam. Dengan kata lain, semua agama adalah betul dan boleh diterima; atas alasan kebebasan beragama, dan Hak asasi manusia yang samarata.
HAKIKATNYA- Islam adalah satu-satunya agama yang benar di sisi ALlah!
klik di sini(Dr. Danial b Zainal Abidin)HARUS BACA!!

3) Sekularisme -
Pemisahan urusan agama dan lain-lain urusan dalam kehidupan harian; Ini termasuklah dari segi pemikiran, pernyataan dan terutama amalan; termasuklah urusan politik, ekonomi, sosial, pendidikan, dan lain-lain lagi. Contohnya; Menyatakan bahawa 'Jangan mempolitik urusan agama'
HAKIKATNYA- Islam adalah segala-segalanya!

4) Islamophopia -
Suatu fobia (perasaan takut dan bimbang) kepada segala-galanya yang berkaitan dengan Islam; walaupun menyebut perkataan itu sahaja. Segala perkaitan diri dengan Islam pada pandangan masyarakat sekeliling adalah lebih penting dari pandangan Allah SWT.
HAKIKATNYA- Kita harus bangga dengan ISlam dan SYARIATNYA, dan amalan Islam adalah SYIAR untuk menegakkan kebenarannya! BUKAN MEMPERLEKEHKANNYA!

5) Hedonisme -
Budaya menyukai hiburan melebihi segala-gala urusan lain, dan mengagung-agungkan penghibur dan mereka yang mahir atau berpotensi menjadi penghibur melebihi ilmuan, dan pemimpin masyarakat. Dengan kata lain, kalau ada konsert New Year di KLCC, dengan majlis doa hujung tahun-awal tahun di masjid KLCC, ramai manusia memilih konsert.
HAKIKATNYA- Hiburan adalah sebahagian kecil daripada pendekatan Islam (itupun hiburan yang digaris dalam Islam); NAMUN, keutamaannya bukan yang paling atas. ADa Banyak lagi maslahah yang harus diutamakan.

6) Zionisme -
Suatu gerakan rahsia dan tersembunyi untuk memecahkan dan menghancurkan Islam (terutamanya), dan merosakkan lain-lain agama dan budaya. Dengan kata lain, segala propaganda kemusnahan dan kerosakan di atas muka bumi ini, didalangi oleh Yahudi. Kalau kita ikut terjebak mengikuti jalan yang semakin jauh dengan Al-Quran dan As-Sunnah, maknanya itu jalan yang dipelopori zionis!
HAKIKATNYA- Klik di sini swaramuslim.net

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
Fikrah-
1) Sesekali, kita sendiri terhanyut dan termasuk dalam ideologi-ideologi songsang dan sesat ini; dalam kita sedar ataupun tidak; Berhati-hati dan berwaspada sentiasa...
2) Sentiasa berhati-hati apabila melayari lautan maklumat di internet; SERING KALI agenda palsu akidah yang menyesatkan kelihatan sangat meyakinkan dan profesional;
3) Berilmu harus berguru; carilah dan teruskan belajar;
4) Soal akidah adalah soal asas keIslaman dan keImanan; AWASI DIRI dan SAUDARA kita; jangan sampai tergelincir ketauhidan kita pada yang ESA.
5) Peganglah Al-Quran dan As-SUnnah; Nescaya kita tidak akan sesat selama-lamanya..

Sekian, tazkirah hari ini




Khamis, Disember 25, 2008

Penantian yang berbaloi

23/11/2008 (Selasa)

1) 7.30 pagi - Saya, ayu dan mama bertolak ke HUKM untuk appointment ECV jam 8.30 pagi. Datang awal dengan penih bersemangat. Dan, kami bertemu dengan Dr. Salmi, seorang doktor graduan dari UIAM. (He..he..he)(satu batch lagi..).

2) 9.00 pagi - Kami mulakan procedure dengan melakukan CTG, (check jantung baby); dalam 30 minit, keputusan menunjukkan jantung bayi ok. Jadi, boleh terus dengan procedure seterusnya...

3) 10.30 pagi - Baru giliran kami untuk masuk ke bilik Scan, dan sambil menunggu Dr pakar, Dr Salmi menerangkan lagi pilihan-pilihan kami; Ayu tiba-tiba merasakan tidak yakin untuk meneruskan ECV (pusingkan baby) dan kami tiba-tiba gusar seketika.... Setelah di consult lagi oleh dr pakar, akhirnya, Ayu bersetuju untuk meneruskan... (suami boleh berada di sebelah)--- (ngeri juga tengok dr tekan perut ayu...) Baby memberikan reaksi, namun, tidak berlaku perubahan kedudukan. Doktor kemudian, memutuskan baby tetap dengan kedudukannya.... Maka, pilihan akhir, Ceasaer.. Doktor terus bagi tarikh; esok (24/12/2008)- pagi!

4) 12.00 tgh - Dapat surat doktor untuk masuk ke wad. Namun, oleh kerana ramai orang di wad, Ayu kena tunggu seketika... Kami pergi makan tengahari terlebih dahulu sebelum pergi ke PAC (Wad kecemasan) semula...

5) 1.30 tgh - Ayu charge masuk ke wad bersalin... Tunggu lagi sehingga hari esok tiba... Saya, menemani di wad sehingga petang; Mama balik menaiki teksi pada waktu tengahari..


24/12/2008 (Rabu)

1) 7.30 pagi - Saya dan mama sekali lagi bergerak ke HUKM seawal pagi... Nurse bagi suami sahaja masuk ke dalam wad; Ayu bersiap dengan pakaian untuk operation. Kami diberitahu, pada pagi ini, hanya ada 2 operation on schedule, maka, giliran Ayu sama ada pukul 9.00 pagi, atau 10 pagi... (1 jam sahaja masa satu operation). Itu pun, sekiranya tiada lain-lain kes kecemasan.

2) 9.00 pagi - Ayu baru masuk ke dalam Operation and Stage 1 Room, bersama suami sahaja yang dibolehkan. Tahulah kami, Ayu adalah giliran kedua; (selepas satu kes kecemasan dan seorang lagi kes baby besar, 4.45kg) sebelum tiba giliran Ayu. Setelah memberikan kata-kata semangat kepada Ayu, saya harus keluar dari bilik tersebut dan menunggu bersama-sama di luar. (Yang bagusnya, kelihatan semua surgeon yang bertugas di situ adalah wanita...)

3) tunggu.... beli paper...
4) tunggu.... sembang-sembang....
5) tunggu.... sembang-sembang....

6) Jam 12.30 tgh - Ayu keluar dari operation room, Alhamdulillah... Operation berjaya... Laporan rasmi, jam 11.50 pagi, seorang baby girl seberat 3.39kg selamat dikeluarkan... Ibu juga selamat. Lantas, saya segera ke bilik kelahiran untuk melihat my baby girl... My God, so cute like me!! (hehehe...... ok la... like my wife la... dan putihnye... Ni banyak minum susu soya ke ni....)

Kemudian, terus saya menjalankan tugas seorang papa! angkat dan terus MEngazankan dan mengiQamatkan sebuah kelahiran ini; dan seterusnya mendoakan perjalanan baby ini untuk sepanjang hidupnya... sudah tentu sebagai khalifah dan sebagai hamba Allah di atas muka bumi ini.... (serius... terharunya... rasa nak menangis je....) (hehe..)

Hey... i have a baby!!! Alhamdulillah....

TErnyata, penantian kami selama 2 tahun selepas mengikat tali pernikahan, dan selepas berkampung dalam 1 minggu di hospital, sememangnya berbaloi.... Dan selepas ini, perjalanan kami akan semakin mencabar dan semakin menarik!

(GAMBAR AKAN DI UPLOAD KEMUDIAN, KERANA KETIADAAN KABEL KAMERA... aisey!!)




Rabu, Disember 24, 2008

Perkampungan Menara Gading 2008 (Edisi UPM)



http://sofieyah-longwaytoheaven-sofieyah.blogspot.com/2008/12/pmg-at-upm19-until-21-dis-2008.html

http://pepiasbangi.blogspot.com/2008/12/kenangan-kenangan-semasa-di-pmg-ke-9.html

http://pepiasbangi.blogspot.com/2008/12/berakhirnya-pmg-yang-ke-9.html

1) Ada kenal sesiapa di dalam video dan gambar ini?
2) Tahniah kerana mengikuti program ini sepenuhnya. Cikgu doakan kalian akan terus bersemangat untuk berbakti dan terus bersama menjaga rakan-rakan seperjuangan, sehingga akhir hayat kalian...






Selasa, Disember 23, 2008

Ya Allah, perelokkanlah kesudahan hidupku.

Dari Abi Abdir Rahman Abdillah bin Mas’ud r.a. berkata, bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda:-

dialah yang benar lagi dibenarkan -; Sesungguhnya, tiap-tiap kalian dikumpulkan penciptaannya di dalam rahim ibunya selama 40 hari berupa nuthfah (segumpal darah) , kemudian menjadi ‘alaqah selama itu juga, kemudian menjadi mudhghah (segumpal daging) selama itu juga, kemudian diutuskan malaikat untuk meniupkan roh padanya.

Lalu diperintahkan untuk menuliskan empat perkara; rezekinya, ajalnya, amalnya dan celaka atau bahagianya.

Maka demi Allah yang tiada Tuhan selainNya, ada seseorang di antara kalian mengerjakan amalan ahli syurga, sehingga tidak ada jarak antara dirinya dan syurga kecuali sehasta sahaja. Maka dahululah atasnya takdir Allah, lalu dia melakukan perbuatan ahli neraka.

Ada seseorang di antara kalian mengerjakan amalan ahli neraka, sehingga tidak ada lagi jarak antara dirinya dan neraka kecuali sehasta sahaja. Maka dahululah ketentuan Allah, lalu dia melakukan perbuatan ahli syurga, diapun masuk ke dalam syurga.

( HR al-Bukhari dan Muslim )

ULASAN LANJUT hadis, klik pada tajuk; atau di sini
(zahazanmohamed.blogspot.com)

Fikrah- Sangat menyentuh hati saya agar kita bermuhasabah lagi, bagaimana amalan kita sebelum ini? dan ke mana kita selepas ini? Syurga? atau neraka?





Isnin, Disember 22, 2008

tik...tok..tik..tok... (2)



1) Selepas 4 malam di Hospital banting (16-19/12/2008), baby masih tidak menunjukkan apa2 perubahan untuk berpusing kepada kedudukan normal. Doktor bakal menghantar Ayu ke Hospital Klang untuk proses memusingkan baby dan sekiranya ada apa2 komplikasi, operation akan terus dilakukan di sana.

2) Kami memohon dan memilih untuk pergi ke Hospital Universiti Kebangsaan Malaysia (HUKM) atas alasan berhampiran rumah ibu bapa saya di Bandar Tun Hussein Onn, Cheras, Selangor. (20 minit sahaja) dan ditambah pula kemudahan lebih selesa.means proses kelahiran di HUKM, lps tu blk le Bnting jugak utk berpantang...

3) pagi Sabtu jam 10.30 pg discharge dari Hosp Banting. kami pulang ke rumah sebentar mengambil barang2 yang perlu. rindunya kat umah...:) selepas Zohor, terus bertolak ke HUKM (kira2 60km dari Banting)
sampai di Unit Kecemasan HUKM, staff yang bertugas menyatakan kami perlu berjumpa doktor di Jabatan O & G pada hari Isnin kerana Klinik O&G dibuka hari bekerja sahaja dan keadaan Ayu yg x menunjukkan sebarang tanda sakit bersalin, jadi wajarlah utk dtg pada hari Isnin...

4) pagi ini Isnin 22/12/08 kami pergi ke HUKM seperti yg dijanjikan...ditemani ibu. sampai di sana, almaklumlah...mana2 hospital pun mcmtulah gayanya...menunggu yg lama di setiap stesen (pdaftaran, scan & jmpe doktor) sabar ye...(kami memujuk hati.

5) keputusan Scan mnunjukkan baby masih berkedudukan "persistant obligue breech"... means masih serong. yg lain2 alhamdulillah baik(jantung, kuantiti air ketuban,tumbesaran dsb). due 6/1/2009. yg tak sangka, Estimated Fetus Weight 3.369kg, agk besar juge...ni baru 37minggu 4hari...

6) jam 12.30 barulah dapat berjumpa doktor O&G... doktor mengambil maklumat2 penting. mula2 Ayu masuk sorang, lepas tu saya pula menyusul kerana doktor minta kami buat keputusan samada mahu:

a. ECV (External Cephalic Version) yg mana doktor akan memusingkan baby menggunakan tangan di bahagian luar abdomen. sekiranya berjaya kepala baby engaged di bhgian bawah, maka boleh bersalin normal itupun sekiranya tiada apa2 komplikasi swktu kelahiran nnti(sbb blum tau lg baby boleh lahir normal atau x,tmbhn pulak berat baby akn smakin besar, lg2 ank sulung)... sekiranya doktor dah cuba tp tidak berjaya dipusingkan,(baby still serong) maka...ceasar lah jwpnnya. menurut doktor, ECV ni agk menyakitkan sedikit pd ibu... doktor kata lagi, selepas buat ECV, doktor akn lihat samada ada komplikasi @ x. komplikasi spt baby akan turning back spt asal, jantung berdenyut semakin perlahan & perubahan uri. sekiranya berlaku komplikasi ni, doktor x kan tunggu lama & terus ceasar...(demi baby & ibu selamat)

b. terus pilih utk ceasarean... yg mana, doktor akn bg tarikh terus... (x pyh fikir2 nak ECV @ cara lain)

kami pilih utk ECV, yg mana kene dtg esk pagi

kami pulang ke rumah dengan keadaan masih berfikir2 lagi sebenarnya dan bincang dgn mak samada nak pilih ECV @ Ceasarean.... jauh di sudut hati, apa yg kami mahukan ialah baby & ibu selamat... macam2 perasaan bertandang di hati dan fikiran... Ya ALLAH Engkau dorongkanlah kami membuat keputusan yg betul & terbaik...
kalian doakanlah kami & baby; smga slmt....

(by Radin & Ayu)





Jumaat, Disember 19, 2008

cerpen; Jangan Tinggal Sembahyang

Jangan Tinggal Sembahyang

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
Fikrah-
Kisah di atas, mungkin hanya sebuah cerpen. Apa yang penting, pengajarannya, yang harus di ambil iktibar; solat fardhu 5 waktu sehari semalam adalah rukun (wajib) dalam rukun Islam. Maknanya, syarat penting untuk menganut agama Islam oleh penganutnya. Adakah kita, anak-anak kita, saudara kita, ibu bapa kita, guru-guru kita, telah memenuhi syarat untuk menjadi penganut agama ini dengan baik?

Benarlah soalan orang alim (dalam cerita di atas);
"Kamu berdoa kepada siapa?" Dengan kata lain, "Siapakah Tuhan kita?"

Khamis, Disember 18, 2008

fikir fikir ingat ingat

"Lu fikir la sendiri.."

Inilah akhiran kata yang sering kita selalu dengar oleh anak-anak muda, dan orang kebanyakkan setelah dipopularkan oleh RAja LAwak Nabil. Satu ungkapan yang biasa dan seronok juga dibuat lawak gurauan harian. Biasala kan... untuk mengikut trend percakapan masa kini... Kalau tak tau, terasa macam orang dari Azerbaijan pulak...

Walau bagaimanapun, bolehkah ungkapan itu dibawa ke dalam hidup kita sehari-hari? Mungkin saya terlalu sensitif; PAda pendapat saya, ungkapan itu, menyuruh kita berfikir sendiri; dengan harapan tindakan kita selepas itu mungkin sama atau seperti yang diharapkan oleh yang berkata tadi. Andainya tindakan kita selepas itu, tidak seperti yang diharapkan, seolah-olah kita tidak berfikir la kot... PAdahal, sebenarnya, setiap perkara itu, selepas kita berfikir, ada pelbagai kaedah atau cara untuk membuat tindakan selanjutnya.

"sendiri mau ingat la..."

Ini juga satu konotasi yang menarik; juga popular terutama kepada anak-anak remaja. Saya sendiri pernah dan selalu juga menggunakan ungkapan ini pada suatu ketika. Kemudian, seorang sahabat bertanya balik kepada saya,

"Bukankah lebih baik kita ingat-mengingati antara satu sama lain?"

"Kalau masing-masing ingat, tak ada masalah la dalam dunia ini. Kan saling mengingati itu (tazkirah) suatu yang sangat mulia."

Saya terdiam dan tersenyum... (betul juga tu..)

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Tiada sempurna iman salah satu kamu, sehingga kasih sayang pada sesama muslim, sebagaimana ia kasih pada dirinya sendiri
(Bukhari-Muslim)

Rabu, Disember 17, 2008

Berhenti seketika - Muhasabah

Bimbang rasanya... bila memikirkan betapa amanah dan tanggung-jawab semakin besar setiap hari; sememangnya selari dengan usia yang semakin tua; dan dituakan lagi dengan masalah dan rintangan sepanjang perjalanan ini. Rupa-rupanya, masa yang ada sudah semakin sedikit, dan semakin hampir dengan kematian.

Nabi berpesan- 'Jadikan hari ini lebih baik dari semalam, dan hari esok lebih baik dari hari ini'. Bimbang rasanya... bila hari esok, tanggung-jawab bertambah lagi dengan bertambahnya tanggungan dalam keluarga ini. Melihat orang lain terus menghadapi pengkisahan ini terlebih dahulu; pastinya memberi pengajaran dan iktibar untuk tidak melakukan kesilapan yang sama, juga mengambil pedoman dan contoh tauladan dari yang berjaya.

ORang kata, mendidik anak-anak, macam tanam pokok. TAk semuanya akan jadi buah yang elok. Biasa la; ada jadi, ada yang tak jadi...
Mama pula kata, mendidik anak-anak, macam tanam pokok. Usahakan sepenuh jiwa dan jaga supaya semuanya menjadi. Selebihnya, serahkan pada Qada' Qadar ketentuan Esa.

ORang kata, hidup kita hari-hari, kadang-kadang bernasib baik, kadang-kadang bernasib buruk (tak de ong, aka Suwey).
Mama pula kata, hidup kita hari-hari, harus membuat keputusan dan pilihan. Pilihan baik akan menghasilkan keputusan baik; pilihan buruk akan menghasilkan pengkisahan yang buruk. Belajar membuat pilihan yang baik. Solat Istikharah selalu.

Fikrah -
1) Bersedia untuk belajar, diajar dan mengajar.
2) Hadapilah hari-hari muka dengan penuh ilmu dan bersedia membuat pilihan yang baik; pilihan yang bertanggungjawab!

Selasa, Disember 16, 2008

tik.. tok.. tik... tok...




1) Masa yang ditunggu semakin tiba... Hari ni, Ayu check in ke Hospital Banting... Doktor pakar menyatakan perlu pemantauan rapi memandangkan keadaan kedudukan baby yang sedikit luar biasa.

2) Bukan biasa - bukan songsang - bukan melintang - tapi serong. Doktor kata, susah nak pusing pada kedudukan itu; doktor sendiri pun tak berani nak pusingkan; dan lagi- sudah cukup 37 minggu.

3) Tik... tok... tik... tok... Masa semakin suntuk. Mungkin kami akan berkampung di hospital. Mujur juga rumah sangat berhampiran... Bila-bila masa sahaja... Walaupun ada 22 hari lagi; itu jangkaan paling akhir... Memang bila-bila masa sahaja...

4) Ya Allah.. permudahkanlah urusan kami... Semoga segalanya berjalan dengan baik... Amiinn..


Fikrah - nak jadi papa ni... :-)

Jumaat, Disember 12, 2008

kisah burung kecil

Dikisahkan pada zaman nabi Ibrahim dulu, pada ketika nabi Ibrahim dibakar oleh Raja Namrud yang zalim, api dikatakan sangat besar menjulang-julang; sehinggakan menghampirinya juga berasa begitu panas. Ramai orang memerhatikan sahaja, takut dan bimbang akan kemurkaan Raja Namrud.

Tiba-tiba, kelihatan ada seekor burung pipit yang sangat kecil terbang berulang-ulang kali dari kawasan perigi ke tempat pembakaran itu. Rupa-rupanya, burung kecil itu sedang membawa air menggunakan paruhnya yang kecil itu, untuk menyiram api yang sangat marak menyala.

Haiwan lain bertanyakan kepada burung kecil itu...

"Kau ni, melakukan sesuatu yang sia-sia. Masakan air yang kau bawa itu dapat memadamkan api yang besar itu?"

Burung kecil itu menjawab,

"Paling kurang, nanti bila aku mati nanti, dan berhadapan dengan Allah nanti, aku boleh menyatakan ini usaha aku untuk membantu nabi Ibrahim. Air yang sedikit ini akan menjadi saksi usaha aku yang kecil ini"

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
Fikrah-
1) Kita manusia yang besar; apa usaha kita untuk menegakkan syiar kebenaran Islam?
2) Usaha yang kecil; namun dikerjakan secara berterusan; lebih baik ertinya daripada usaha yang kelihatan besar; namun dikerjakan sekali-sekala. Namun, ia lebih baik daripada langsung tidak berbuat apa-apa...

Khamis, Disember 11, 2008

Konsisten (Istiqamah)

"Ya Rasulullah! Ucapkanlah kepadaku suatu perkataan mengenai Islam, di mana aku tidak bertanyakan kepada seseorangpun melainkan kepadamu"

Sabda RAsulullah SAW, "Ucapkanlah! Aku beriman dengan Allah, dan kemudian hendaklah kamu beristiqamah dengannya."
(Diriwayat oleh Muslim)

Hadis ini pendek dan ringkas; namun mencakupi urusan hidup kita seharian; iaitu iman dan Istiqamah; Istiqamah di atas tauhid yang sempurna; mengEsakan Allah. Perlakuan istiqamah atau konsisten dalam bahasa yang lebih kita biasa guna, tidak mampu dilakukan oleh orang yang kecil jiwanya. Pendiriannya harus teguh; Jati diri harus kukuh. Justeru, ianya merupakan kebebasan dari segala kebiasaan, pemisahan diri dari segala adat dan resam, dan berdiri di hadapan Allah dengan membenarkan segala janjiNya dan menunaikan segala perintahNya.

Apabila kita konsisten (dengan makna di atas), maka dengan sendirinya, akan berlakulah segala kebaikan dan kebajikan. Sesungguhnya, insan tidak akan dapat mencapai perilaku konsisten dengan sebenar-benarnya atas kapasiti IMAN yang sering turun-naik; Oleh yang demikian, perintah untuk meminta ampun adalah HARUS dilaksanakan dalam melakukan amalan kebaikan.
"...Maka hendaklah kamu tetap teguh beristiqamah di atas jalan yang betul, serta pohonlah kepadaNya supaya mengampuni (dosa-dosa yang lalu)" (Fussilat:6)

Perkara berikut adalah turutan mengikut keutamaan dalam Istiqamah:

1) Konsisten menjaga Hati
Hati adalah raja bagi segala anggota. Anggota adalah tentera-tenteranya. Apabila raja beristiqamah, maka istiqamahlah tentera dan pengawasannya.

2) Konsisten menjaga lidah
Lidah menterjemah dan melafazkan apa yang ada dalam hati. Dalam satu hadis, "Tidak akan beristiqamah iman seorang hamba hinggalah istiqamah hatinya. Dan tidak akan beristiqamah hatinya hinggalah istiqamah lidahnya"

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Fikrah-
1) Sememangnya sukar dan berat untuk kita konsisten dalam melakukan sesuatu amalan kebaikan; lagi-lagi tidak pernah, atau jarang-jarang melakukan kebaikan. NAMUN, KITA harus INSAF perubahan ini adalah suatu HIJRAH yang sangat penting untuk kehidupan kita. Rasulullah SAW bila ditanya, "sungguh cepat kamu beruban" dan baginda menjawab "Surah Hud dan ayat-ayatnya yang telah membuatkan aku beruban"
Oleh itu, hendaklah kamu (wahai Muhammad SAW), sentiasa tetap teguh (istiqamah) di atas jalan yang betul sebagaimana yang diperintahkan kepadamu...
(Hud:112)

2) Takkan selamanya mahu berada di dalam keadaan 'selemah-lemah' iman? Tingkatkan kualiti diri. Lakukanlah perubahan dengan penuh konsisten dan bertanggung-jawab.

Contohnya;
a) Kalau dulu tak solat / lambat solat (di akhir waktu) / solat sendirian / solat berjemaah di rumah kepada yang terbaik ---> Solat fardhu berjemaah di masjid 5 waktu sehari semalam! Boleh?

b) Menyumbang kepada agama dan masyarakat ---> dengan menulis, berceramah, mengajar, bersukan, berkerja atau segala macam perkara yang boleh difikirkan. Sampai mana tahap kita? di takuk lama atau sudah berubah? ataupun pernah berubah juga.. dulu..

Rabu, Disember 10, 2008

Sucikan hati; Berubahlah sekarang

Untuk menyatakan "ada lubang pada jalan di hadapan", tidak perlukan seorang jurutera untuk menyatakannya. Memadailah seorang budak kecil berumur 7 tahun memberikan amaran. Walau bagaimanapun, adakah sesiapa yang mahu mempercayai kata-kata budak kecil itu? Malahan, budak kecil itu mungkin diketawakan dan dipersendakan, dan akhirnya tidak dipedulikan. Mungkin kredibiliti atau integriti yang menjadi puncanya.

Atas sebab itu juga, untuk kita menyatakan kebenaran, kita harus bersikap benar dan membenarkan; Contoh tauladan telah ditonjolkan oleh junjungan besar RAsulullah SAW. Baginda digelar Al-Amin yang bermaksud (Yang Benar) semenjak usia kanak-kanak baginda lagi. Maka, lebih mudah untuk baginda berdakwah dan menyampaikan Islam dengan sikap dan peribadi baginda yang amat mulia itu. Begitu juga dengan para Sahabat dan tabi' tabi'in. Kredibiliti dan integriti generasi Rabbaniy tersebut tiada tolok banding lagi.

Namun, generasi muda hari ini, tidak pula boleh menjadikan alasan untuk tidak terlibat dalam urusan dakwah hanya kerana tidak punya peribadi semulia Rasulullah SAW dan para Sahabat. Perubahan ke arah kebaikan dan kebenaran adalah tuntutan kepada seluruh ummat, tidak kira siapa kita. Malahan, kita; yang peribadinya sangat jauh dan tidak mampu menjadi contoh kepada masyarakat pun HARUS lebih menyampaikan dakwah. Sekurang-kurangnya, itulah yang mungkin membantu kita di dalam kubur nanti.

bayangkan situasi ini:
1) Seorang bos yang selalu tinggal solat fardhu; apabila sedang bermesyuarat bersama stafnya, dan apabila tiba waktu solat- memberhentikan mesyuarat dan menyuruh stafnya yang mahu solat untuk bersolat; walaupun beliau sendiri tidak bersolat.
2) Seorang abang / ayah yang merokok; apabila adiknya mahu mencuba rokok- abangnya menghalang dan memarahi adiknya / anaknya itu supaya jangan merokok.
3) Seorang pemuda yang jarang-jarang pergi ke surau / masjid (bukan mat surau); mengadakan suatu program Rakan MAsjid - mengajak remaja lain mengimarahkan surau / masjid.
4) Seorang cikgu yang sering juga datang lambat ke kelas atau 'ponteng' kelas kerana alasan berkursus atau mesyuarat dsbnya - mendidik anak-muridnya supaya sentiasa datang sekolah dan hadir setiap kelas dan memberikan fokus dan komitmen semasa PnP.

>>>>>>>>>
Fikrah -
1) Untuk menjadi baik dan contoh DAN SETERUSNYA mengajak kepada kebenaran dan mencegah kepada kemungkaran adalah sangat BAIK dan menjadi suatu tuntutan agama sebenarnya.
2) Kalau tidak mampu menjadi contoh yang baik, BERUSAHALAH untuk berubah ke arah itu; Kalau mampu laju macam kuda; lakukanlah. Kalau mampu perlahan macam kura-kura; lakukanlah seadanya. YANG PENTING, harus berubah!
3) Kalau diri sendiri memilih NERAKA, jangan bawa orang lain bersama. (Ini perangai SYAITAN laknatullah)
4) Kalau diri sendiri memilih SYURGA, ajaklah orang lain bersama. (Ini sikap mulia seorang hamba Allah)
5) Kita harus konsisten sepanjang hayat membina KREDIBILITI dan INTEGRITI dalaman dengan dibantu orang lain. Orang lain BANTU; KITA SENDIRI HARUS BERUSAHA DENGAN SEPENUH HATI.
6) Bersikap benar; HIPOKRIT adalah sikap terkutuk- Maknanya; apabila TIADA KEINGINAN dalam hati untuk melakukan perubahan kepada kebaikan! Maka, sucikan hati (Tazkiyatun Nafs); Berubahlah sekarang!

Ahad, Disember 07, 2008

Soalan kritikal perihalan pemimpin dan kepemimpinan

1)Di mana kita akan berfungsi / memimpin dengan cara terbaik dengan posisi terbaik?

2)Bagaimana sekiranya kita harus suka dengan apa yang kita lakukan / akan lakukan , atau sebenarnya, haruskah kita lakukan apa yang kita suka? (sebagai pemimpin / dipimpin)

3)Soalan bagaimana hendak memilih pemimpin yang berkeperibadian:
Banyak Tahunya? Banyak Tahannya? Banyak Bijaknya? Banyak Cerdiknya?
Mulia Budinya? Banyak relanya?
Banyak Ikhlasnya? Banyak taatnya? Mulia Duduknya? Banyak Sedarnya? Atau Banyak Tidaknya?
Fikrah - Ini semua - 'ahli mesyuarat' harus jelas, bukankah? Iye kah? Sekarang, atau sekadar tangkap muat?

4)Apa makna berkorban? Perlukah Terkorban? disembelih? Siapa yang sembelih? ataupun tolak ansur? siapa yang harus tolak? siapa yang harus ansur?

5)Bagaimana peralihan kepemimpinan merupakan suatu transisi perancangan atau peluang melepaskan beban? atau hanya mengikut budaya terdahulu?

Fikrah - Setiap urusan dan organisasi perlukan barisan kepimpinan yang dipersetujui mampu berfungsi dan yang lebih penting; DIREDHAKAN dan DITERIMA oleh barisan pengikut / ahli. Dengan kata yang mudah, bukan sahaja pemimpin harus jelas tanggungjawab kepada ahli, AHLI JUGA HARUS tahu tanggungjawab kepada pemimpin.

PENGUMUMAN PROGRAM PMG

PERSATUAN KEBAJIKAN DAN PENDIDIKAN ISLAM ANAK-ANAK SELANGOR( PEPIAS) BERSAMA DENGAN MAIS AKAN MENGADAKAN PROGRAM SEPRTI BERIKUT ;

PROGRAM : PERKAMPUNGAN MENARA GADING(PMG)

TEMPAT : KOLEJ 13 UNIVERSITI PUTRA MALAYSIA,SERDANG

TARIKH : 19-21 DISEMBER 2008

SASARAN : LEPASAN SPM/STAM/STPM (17-19 TAHUN)


UTK KETERANGAN LANJUT SILA HUBUNGI

FIQAH-013-2506486
NANA-017-3110573

JOM PUASA HARI AHAD SEHARI SEBELUM HARI RAYA HAJI

Para jemaah Haji mendekati Allah disana dengan memakai Ihram, berTalbiah dan berdo'a, dan kita yang di Malaysia berada di rumah-rumah mendekati tuhannya dengan berpuasa. Nabi saw telah ditanya tentang berpuasa pada Hari Arafah, baginda bersabda

" Menghapuskan dosa setahun yang lepas dan yang berbaki" -
[Hadith Riwayat Muslim dan lain2nya dari Abi Qatadah].


Didalam riwayat lain Nabi saw bersabda :

"Puasa hari Arafah, sesunguhnya aku berharap Allah swt agar menghapuskan dosa setahun yang lepasnya dan tahun yang sebelumnya"
- [Hadith riwayat Tirmudzi].

Selamat Berpuasa!

Sabtu, Disember 06, 2008

Ucapan dasar Presiden MATP ke-17


Muktamar Agung Tahunan PEPIAS ke-17 (MATP ke-17) telah berjaya dilaksanakan dengan jayanya pada 5-6 Disember 2008; Tempat berlangsungnya- Kompleks Sri Siantan, Jalan Sungai Tua, Gombak. Mungkin, MAT kali ini adalah yang terbaik sepanjang 17 tahun PEPIAS berada di persada dakwah negeri Selangor. Saudara Zamani Mohd Karulani, presiden PEPIAS untuk 2 penggal (2004-2008) telah memberikan suatu ucapan dasar terakhir sebagai presiden PEPIAS; yang saya kira, terbaik antara 4 kali ucapan dasar beliau.

Tema MAT kali ini adalah- MEMPERTINGKAT KAPASITI; MEMENUHI KEPERLUAN UMMAT.
Suka saya berkongsi ringkasan nota ucapan beliau yang saya rasakan amat penting untuk dihadamkan oleh penggerak dakwah terutama generasi belia di SElangor.

REALITI UMMAT MASA KINI;
1) Generasi muda telah diserang pelbagai agenda licik yahudi dan nasrani yang yang tidak akan redha dengan kita selagi tidak mengikut cara mereka. Golongan kanak-kanak di tomtombakkan, golongan belia telah difantasiakan. MAsyarakat Islam pula telah diserang dengan pemikiran Islam Liberal, fahaman pluralisme agama, sekularisme, Islamophopia, hedonisme, globalisasi, feminisme, zionisme, dan lain-lain lagi.

2) Dari segi pendidikan agama, kelompongan kesinambungan pendidikan agama dari sekolah rendah agama terus kepada IPT, tetapi hanya sedikit sahaja bilangan sekolah agama menengah tidak dapat menampung tempat pelajar-pelajar Islam yang dahagakan pendidikan agama.

3) PArti politik pula gemar mencari salah sesama mereka. POlitik dijadikan matlamat untuk mendapatkan kuasa. Sedangkan dalam Islam, politik dan kuasa dijadikan wasilah untuk menegakkan agama di muka bumi.

Masyarakat sedar dan mahu pengisian AGAMA sebagai benteng atau jati diri dalam menghadapi cabaran yang besar dan kian ruwet di luar sana. PERSOALANNYA, adakah kita mampu menjadi rakan kepada pembangunan jati diri remaja yang ada, dengan kekuatan yang kita ada sekarang ini? Ummat amat dahagakan dan mengharapkan kita semua. Adakah kita semua sudah bersedia?

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
FIkrah Imayu - Ini baru permulaan (m/s 1; ada 16 m/s semua sekali)... besar dan berat betul isu ni... Selebihnya akan dikongsikan lagi selepas ini (kalau berkesempatan). Namun, setelah pulang dari MAT petang tadi, saya merasakan memang banyak lagi tugasan ummat yang harus dilaksanakan untuk remaja dan belia dalam masyarakat. Harapannya, generasi yang keluar dari madrasah PEPIAS ini mampu berfungsi bak benih yang subur, mengakar dan merimbun dalam masyarakat.

Patutkah manusia itu menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji(dengan sesuatu cubaan)? (Ankabut:2)

Khamis, Disember 04, 2008

Majlis mendirikan Masjid orang melayu

Musim cuti sekolah; terutama pada akhir tahun, adalah masa yang cukup popular untuk menjalankan majlis yang melibatkan perkahwinan.

Dalam budaya Melayu, ada 'prosedur'seperti berikut:-
Merisik-Bertunang-Nikah-Walimah'Arus(pihak perempuan)-walimah'Arus(pihak lelaki)

Kalau tidak diikutkan 'work flow' ini, seolah-olah pincanglah adat, rosaklah bangsa... susah juga amalan orang melayu yang diwarisi ini... Susahnya perkara ini apabila melibatkan wang... YAng lebih parah, apabila tidak selari dengan tuntutan agama Islam yang menganjurkan konsep yang mudah, selamat dan tidak membazir. Kerja 'mendirikan masjid', seharusnya dimudahkan, diraikan dengan sekadarnya dan mendapat pahala ibadat; bukan sekadar ikut-ikutan dan menjadi adat warisan semata-mata... Sangat rugi(dari konteks dan kaca mata agama)

Merisik -

SEHARUSNYA- antara lelaki (bakal suami) dan keluarga perempuan (bakal isteri)... Mungkin membawa orang tua pihak lelaki lebih baik (sebagai jurubicara yang lebih baik) - Minta izin dengan orang tuanya untuk berkawan..

YANG BERLAKU- 'dating' dulu pihak lelaki dan perempuan di shopping mall, atau taman tasik... tak pun, 'sms' jer... "awak nak kawan dengan saya, tak?" (heheh...) atau yang seumpama dengannya...Mak bapak... Harramm tak tau siapa anaknya berkawan...


Bertunang -


SEHARUSNYA- Keluarga (ibu dan bapa) pihak lelaki bertemu 8 mata dengan keluarga (ibu dan bapa) pihak perempuan.(mungkin atuk nenek atau saudara dekat boleh dibawa bersama sebagai saksi) Hasrat; menyatakan untuk 'booking' dan meletakkan tanda 'booking'(mungkin berupa cincin atau yang sesuai); supaya tidak diganggu oleh orang lain yang mungkin berhajat. BUKAN sebagai tiket untuk keluar 'dating' selalu, apa lagi manghalalkan perkara sentuhan kulit.

YANG BERLAKU- segerombolan pihak lelaki dalam 10-15 kereta, SIAP dengan 7-11 dulang; dan dilibatkan keseluruhan media yang ada atas muka bumi; bertemu 1000 mata dengan pihak perempuan juga 7-11 dulang; siap pasang khemah- ringkasnya, SELURUH kejiranan dan kesemua pihak keluarga maklum...
Fikrah- Ingat... tunang; belum confirm lagi!! (ada hikmahnya kenapa harus pertemuan 8 mata dan keluarga terdekat sahaja maklum)


Bernikah-

SEHARUSNYA- SEgerombolan ahli keluarga pihak lelaki dan perempuan hadir dalam majlis 'shake hand' meraikan ahli keluarga baru; dan yang penting, menyatakan 'confirmation' dan penyerahan 'TOTAL' tanggungjawab daripada ayah pengantin perempuan kepada pihak lelaki (suami). Hadiah yang berdulang-dulang untuk persediaan majlis WAlimah diberikan kepada kedua-dua pihak.
Masa 'shake hand', sebaiknya, biarlah bapa pengantin perempuan sendiri menjalankan upacara; dan menyerahkan kepada pihak lelaki...

YANG BERLAKU- Pihak bapa perempuan menyerahkan sebulat-bulatnya kepada tok imam; yang hadir majlis pernikahan tak seberapa ramainya; ada pulak, ibubapa pihak pengantin pun tidak hadir;

Fikrah- Ini hari gilang-gemilang; dan diakhiri dengan solat sunat Nikah- solat sunat khusus; banyak pengantin lelaki lupa nak buat...

Walimatul'Arus-

(Perhatian sebutan; bukan walimatul Urus (Makna Al-Arus= pengantin)
SEHARUSNYA- Dijemput seluruh kejiranan dan kenalan sahabat handai dan sering kali juga diambil kesempatan menjemput sanak saudara yang sudah lama tidak berjumpa; Tidak perlu terlalu besar; awasi supaya tidak berlaku pembaziran dan kebersihan (makanan dan persekitaran) dijaga dengan rapi. Memadai dengan bajet yang termampu.
-Jemputan memberikan hadiah kepada pengantin berupa 'becek'an' untuk mengurangkan beban tuan rumah; juga sekadar yang mampu.
-Pengantin HARUS melayan tetamu yang hadir; sudah tentu mereka datang untuk meraikan pengantin
-Pergaulan dan suasana dijaga supaya tidak terlalu melalaikan;

YANG BERLAKU- Majlis sebesar-besar yang boleh; namun, tidak nampak pengantin turun melayan tetamu yang hadir; malah hanya melayan kawan-kawan tertentu sahaja... Saudara sepupu-2pupu-atuk saudara- tidak dilayan; yang lebih parah, tidak kenal pun!
-Majlis bercampur-baur dengan muzik yang melampau (tidak memuji Allah;bukan muzik dalam Islam); lagi best- yang dara dan teruna bermain mata.. adoi... yang bukan teruna pun layan jugak.... lagi la adoi....
-Tuan rumah siap mencebik bila malamnya, membuka sampul surat; ada orang yang memberikan RM1! Habis hilang keikhlasan dan ketulusan...

Fikrah Imayu - Mungkin apa yang saya nukilkan di atas, adalah suatu pendapat peribadi dari kaca mata saya yang banyak kelemahan dan dangkal dalam mendalami budaya masyarakat. Mungkin juga tidak keterlaluan untuk saya meletakkan premis bahawa ibadat haruslah diletakkan jauh di atas sekiranya bertembung dengan adat..
Biar mati adat, jangan mati ibadat


Sama-sama la kita fikirkan....
(BUKAN lu pikir la sendiri!!!)<--Satu lagi indoktrin dan propaganda yang salah!!! ni cerita lain

Sabtu, November 29, 2008

sabar?

susah juga hendak bersabar... Apa makna bersabar? Ramai memberi makna - menahan diri dari ujian. Dalam dictionary.com, maknanya 'patience' yang membawa erti:-
1)Bearing or enduring pain, difficulty, provocation, or annoyance with calmness.
(Bertahan kepada kesakitan, kesusahan, provokasi, atau gangguan dengan ketenangan)
2)Marked by or exhibiting calm endurance of pain, difficulty, provocation, or annoyance.
(Dilihat atau ditonjolkan keadaan tenang dan tahan kepada kesakitan, kesusahan, provokasi, atau gangguan)
3)Tolerant; understanding.
(Toleransi; saling memahami)

Jadi, bagaimana hendak memberi ekspresi 'sabar'? Bagaimana 'rupanya'? Apa tindakan yang menunjukkan kita sedang bersabar?

1) Duduk diam-diam?
2) Larikan diri?
3) Lakukan tindak balas yang bijaksana?
4) Senyum jer...
5) Bagaimana????

Fikrah -
Biasanya, tindakan (1) adalah yang paling banyak dilakukan... buat 'bodoh' je; tak guna melayan perkara emosi; Emosi lebih dekat dengan nafsu dan Syaitan...

Tindakan (2) pula; lari! Ia adalah lebih baik; jauhi gangguan tersebut dengan melarikan diri...Lari bukan bererti penakut (Chicken), tetapi menjaga hati supaya tidak dengar bisikan syaitan... Ini biasanya untuk gangguan yang bersifat provokasi. hmmm... sering kali tindakan ini menjadi privilage atau kredit kepada provokator. Jadi, lebih besar daya ketahanan yang diperlukan

Tindakan(3) adalah tindakan berani. Pandangan peribadi saya, ini adalah suatu taktikal yang menunjukkan kita tidak mudah dipermainkan atau diperkotak-katikkan dengan mudah. Syaratnya, haruslah bertindak balas dengan berhemah dan berhikmah. (ini yang susah)... Kalau bertindak balas dengan emosi, maka ia bukanlah ekspresi sabar.. (ini mudah).

Teringat pada kisah-kisah sinetron di kaca tv yang menunjukkan betapa orang baik ber'sabar' diperbodohkan dan dilihatkan tidak berbuat apa-apa sepanjang 300 episod, sehinggalah 2 episod terakhir... Akhirnya baru orang yang bersabar dan baik menang...
Ini suatu propaganda penerapan pendekatan 'sabar' yang silap dan harus dijauhi!!

Walau apa pun 'rupa' sabar yang kita pilih, selitkan bersama rupa yang manis dengan sedekah berupa sebuah senyuman... Susah? kerana itulah, orang bersabar itu diletakkan lebih tinggi daripada perjuangan perang badar; perang menentang hawa nafsu..

Akhir kalam, sabar jer la....

Khamis, November 20, 2008

Projek Cat Rumah Cheras



Ini satu lagi projek yang telah dilaksanakan bagi memperbaharui kekemasan dan gaya kehidupan serta keselesaan tinggal di rumah. Kami sekeluarga, semua sekali balik dan bergotong-royong...

Seharian juga menyiapkan projek ini. Lihatlah perbezaan yang amat ketara... SEBELUM dan SELEPAS!!! Yang pasti, inilah rumah kami... Jadi, kalau tak kita, siapa lagi yang mahu melakukannya... Di sekolah ke, pejabat ke, mana-mana ke, asal kita punya hati, punya kemahuan, dan yang penting kerjasama, segala yang kelihatan sukar dan mustahil pun boleh dilaksanakan...

Fikrah Imayu

Projek Bumper QSA 6333



Aduh... Sakitnya hati bila melihat bumper kemek.... sikit punya sedey.. nak salahkan sapa... sendiri langgar!!! Akibat terlalu konfiden apabila hendak undurkan kereta...

Pengajarannya-
1) Keadaan dah gelap, malam, tempat tak biasa... hati-hati laa bila mengundurkan kereta.... ni, tak, main laju jer...
2) Kalau ada budget lebih sikit, dalam RM100-RM200 jer, pasangla 'reverse sensor'.. Tak rugi pun... Bila dah kena macam ni, bengkel tu charge dalam RM200 jugak... Ni, bengkel kampung, kalau lain-lain, ntah laa...
3) nasib baik pakai HOnda Accord... Yang kemek hanya bumper,Body selamat... Kalau ikutkan momentumnya, kalau kereta PRoton, abis semua.... Ada hikmah rupanya pakai Honda Accord lama ni......
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Terima kasih kepada En. Supardi, owner paintshop; bukak bengkel sebelah rumah jer... Hj Jailani yang recommend... Ok laa hasilnya dengan budget yang ada...

Majlis Doa Selamat pelajar SPM



Hari ini, baru sempat dan teringat untuk meng'upload'kan gambar-gambar pelajar ini.
Insaf jer cikgu tengok kamu ni... Nak ambik keberkatan bacaan Yaasin la kan....
(Yang gelak-gelak kat belakang tu pun ader....) (amboi... cuti la katakan... Nasib baik nampak pegang buku...)

Sememangnya, apa lagi yang mampu cikgu sampaikan lagi kepada kamu semua... Hanya mampu bersama-sama membacakan, mengaminkan doa yang dibaca Ustaz, dan mengharapkan pintu hati kamu terbuka luas dan terang untuk menjawab soalan nanti...

>>>>>>>>>>>>>>>

Cikgu juga ada menjaga peperiksaan di SMK BAnting... Nampaknya, kertas soalan Matematik dan MAtematik Tambahan tidak lah begitu mengejutkan... Hampir keseluruhannya adalah lebih-kurang sama dengan soalan-soalan SPM dan Percubaan yang baru kita lalui dulu... Maknanya, jangkaan cikgu, kalau kamu buat latihan pemahaman dan 'masterize'kan soalan-soalan SPM terdahulu, rasanya, tidak ada apa-apa banyak masalah.... kalau tak... berdoalah semoga terang hati....hihihi...

Selamat menjawab peperiksaan sampai habis....

Selasa, November 18, 2008

cuti-cuti Malaysia



(sumber: portal pendidikan utusan)

Bila Lagi Engkau Hendak Sertai Dakwah?

ZAMAN SEKOLAH
1. Saya kecil lagi, tak perlu dakwah pun tak apa. Dah besar nanti insyaallah.
2. Sibuklah dengan tuisyen, kerja rumah, nak ‘exam’, ko-kurikulum, sukan...
3. ‘Parents i’ tak bagi le...
4. Aku takut nanti ganggu akademik.
5. Dah masuk ‘u’ nanti ok le ‘join’ dakwah, fikiran pun dah matang sikit.

ZAMAN UNIVERSITI/ KOLEJ
1. ‘You’ faham-faham jelah, masuk ‘u’ ni bukan macam sekolah. ‘Study’ buku tebal-tebal, ‘assignment’ berlambak... nantilah lapang-lapang sikit.
2. Dah habis belajar nanti aku memang niat nak aktif dalam dakwah. Engkau jangan risaulah. Sekarang tumpu akademik dulu. Takut nanti dakwah entah ke mana, akademik entah ke mana.
3. Aku tengah ‘tension’ la... awek/ balak aku buat hal pulak...!

ZAMAN HABIS BELAJAR
1. Nantilah... dapat kerja dulu. Dah ada kerja nanti, dah stabil, ‘ok’ le ‘join’ dakwah. Ni diri sendiri pun tak lepas lagi.
2. Ada kenderaan baru senang nak bergerak, ye tak? Tunggu le aku ada motor nanti.
3. Mak bapak aku tengah bising tu. Diorang dah naik muak tengok aku asyik menganggur je. Kalau aku ‘join’ dakwah, lagi teruk le kena hentam.
4. Letih belajar pun tak habis lagi. Bagilah peluang aku rehat kejap. Dari kecil asyik ‘study study study’, dah ‘grad’ ni ‘relax’ le kejap. Dakwah tu tak lari ke mana. Sampai masa nanti, engkau tengok le.

ZAMAN KERJA
1. Sibuklah... tau aje la, keluar kerja pagi, balik dah nak malam. Letih giler. Dah balik tentu nak rehat. Aduhhh...
2. Aku tengah pening kepala nak kumpul duit, nak kahwin ni. Nantilah aku dah ‘settle’ problem–problem aku...
3. Dah kahwin mesti nak ada kereta. Aku tengah cari duit nak buat ‘down payment’ ni. Ada kereta esok senang nak bergerak. Hujan panas ‘no’ hal.
4. Bergerak sorang-sorang ni tak berapa ‘best’. Aku cadang nak kahwin dulu. Dah ada pasangan nanti baru laju sikit nak gerak. Betul tak?

ZAMAN KAHWIN
1. Engkau tahu aje la, dah masuk alam rumahtangga ni. Tanggungjawab bertambah, belanja bertambah. Nak sesuaikan diri dengan pasangan, dengan keluarga pasangan... kena ambil masa jugak. Hari cuti aje dah tentu kena balik rumah mak bapak aku ataupun rumah mak bapak dia. Adik-beradik dah bertambah. Kejap-kejap kenduri la, bertunang la, tahlil la, masuk rumah baru la. Semua nak kena pergi tu. ‘Sorry’ la kawan, aku betul-betul tengah ‘pack’ ni. Nantilah ye.
2. Orang rumah aku masalah sikitlah. Kalau aku ikut program dakwah aje, dia mula muncung. Rumahtangga mestilah diutamakan, ye tak?
3. Abang (suami) aku memang tak pernah terdedah dengan program-program dakwah ni. Jadi takkan aku nak keluar sedangkan dia asyik tarik muka aje.
4. Aku cadang nak tarbiah isteri aku dulu. Pelan-pelanlah aku buka minda dia. Nanti dia pun dah ada minat, kami boleh bergerak sama-sama.

ZAMAN ANAK-ANAK MASIH KECIL
1. Anak kecik, engkau faham-faham sajalah. Nak keluar rumah pun tak boleh. Sekarang kain baju, masak-memasak, kemas rumah, urus anak-anak semua aku buat. Memang aku tak boleh nak bagi masa untuk program agama la buat masa ni. Anak besar sikit nanti insyaallah la...
2. Aku nak sambung belajar lagi le, kasi naik pangkat, tambah ‘income’. Baru boleh betul-betul stabil. ‘Time’ tu nanti isyaallah le aku boleh aktif. Nanti le habis sambung belajar dulu. Habis ‘master’, dapat PHD, barulah ada nama sikit. Nak dakwah pun senang, cakap kita orang dengar.

ZAMAN ANAK-ANAK BERSEKOLAH
1. Nak dakwah macam mana, aku sembahyang pun tak ‘perfect’ lagi, tajwid pun berterabur. Aku ingat nak mengaji kat surau la bab-bab sembahyang, tajwid. Dah boleh baca Quran nanti baru le sedap nak ‘join’ program. Takkan terus-terus nak ikut program, nak dakwah, kalau yang ‘basic’ pun tak lepas lagi, kan?
2. Umur dah meningkat ni, macam-macam penyakit datang. Badan dah tak kuat macam dulu. Setakat manalah aku boleh ikut program, setakat manalah aku nak berdakwah. Kalau kuat macam muda-muda dulu lain le. Nantilah... pelan-pelannn. ..
3. Tak ada masa langsung. Hantar anak-anak ke ‘nursery’, ke sekolah, petang ke sekolah agama, malam tuisyen, hari cuti bawa diorang jalan-jalan, rehat-rehat. ..tentu nak rekreasi jugak kan?
4. Nak ‘online’ internet? Nak ‘update’ blog? Nak sertai forum? Dua minggu sekali ada le aku online. Blog? Forum? Hmmm...

ZAMAN ANAK-ANAK LEPAS SEKOLAH/ ZAMAN PENCEN
1. Aku tengah sibuk belajar dan menghafal pasal haji ni. Cadang lagi tiga tahun nak pergi tapi nak kena belajar dari sekarang le. Engkau tahu aje la aku ni bab agama tau yang ‘basic-basic’ je. Rugi la kalau haji ni tak buat elok-elok. Nantilah.
2. 30 tahun kerja siang malam, sekarang baru dapat peluang nak rehat, nak tumpu pada ibadah, nak mengaji di masjid-masjid, nak ziarah anak cucu, nak lawat saudara-mara, nak jaga rumah... Bagilah aku rehat kejap setahun dua, nak ‘cover’ balik yang 30 tahun tu. Sementara hidup ni, nak juga merasa, ye tak?
3. Tak tahulah. Sekarang asyik bergantung dengan ubat je aku ni. Berjalan jauh sikit penat. Kerja lebih sikit darah naik.
4. Aku bukan tak mahu, dari zaman sekolah lagi aku memang minat, cuma belum ada rezeki aje nak teruskan kerja-kerja Rasulullah ni. Kerja Tuhan jugak yang tak tentukan jalan hidup aku macam ni, nak buat macam mana.
5. Anak-anak aku tu... diorang kalau boleh nak tengok aku berehat aje di rumah, tak payah fikir apa-apa, tenangkan fikiran, tumpu pada sembahyang, mengaji... Betul jugak, esok kalau aku sakit ke apa ke, diorang jugak yang susah. Aku malas le nak bertekak dengan diorang.

ZAMAN DALAM KUBUR

1. Aduh... hafazan aku sikit! ‘Waddhuha’ ke bawah pun tajwid berterabur. Dulu masa sekolah aku main bola dua jam sehari. Kalaulah aku ambil 10 minit sehari daripada masa main bola tu untuk hafazan, seminggu sudah 70 minit. Sebulan? Setahun? Aduh, menyesalnye!
2. Argh, kawan-kawan aku yang ‘beragama’ boleh dibilang dengan jari! Kalaulah masa di ‘u’ dulu aku aktif, tentu dapat banyak kenalan dan banyak ilmu dan banyak pewaris dakwah melalui tangan aku. Apa yang mereka buat semuanya saham pahala untuk aku tu. Ruginya aku....
3. Ya Allah, isteri, anak-anak dan cucu-cucu aku ditinggalkan tanpa sempat aku mentarbiah agama mereka. Sekarang mereka jauh dari agama sebab aku tak contohkan diri aku dulu. Semua salah-silap mereka aku nak kena jawab tu. Tapi aku nak buat majlis tarbiah di rumah macam mana sedangkan aku sendiri tak ada ilmu. Padan muka aku!
4. Kawan yang ajak aku ke program-program agama dulu, bertuahnya mereka. Keluarganya jadi orang-orang soleh. Anak buahnya dalam dakwah banyak. Saham pahala daripada usaha anak-anak buahnya berterusan mengalir. Ilmu dan amalnya banyak. Iman dan pemahamannya tinggi. Ilmunya dimanfaatkan banyak orang. Aku?
5. Kalau Tuhan tanya nama artis, nama bintang sukan, nama pimpinan dunia... ratusan orang aku ingat. Tapi kalau Tuhan tanya nama ulama, nama kitab... habis aku!
6. Bahasa Inggeris aku macam air. Bahasa syurga?
7. Teman-teman aku sudah kenal Tuhan, mereka menyembah Tuhan yang Esa. Aku? Rasa-rasanya masih sembah Tuhan yang bercampur dengan makhluk. Af’alnya aku tak pandai nak Esakan, Asma’nya aku tak tahu nak Esakan,Sifat dan Zatnya pun sama. Oh Tuhan, syirikkah aku? Apakah aku menyekutukan Engkau selama hari ini?

Aku menyesallllll. ........! !!

oleh:

Abu Zulfiqar 'Alexanderwathern'

'Yakin pada Idealisma, Setia pada Perjuangan.. .'

(dipetik dari pepias@yahoogroups.com)

Isnin, November 10, 2008

Menyuarakan yang tersurat dan tersirat

Kelab Kebajikan Guru Kertas Cadangan1
Get your own at Scribd or explore others: Education Teaching



Ramai yang mengetahui, lebih gemar mengambil sikap berdiam; tunggu dan lihat... dan sering juga mengambil sikap: "biarlah... nanti ok lah. tu... Bagilah masa dan ruang..." Itu bagi yang tahu.. Bagi yang tidak mengetahui, dan mungkin tidak mengambil peduli, biarkan sahaja... tidak mahu mencampuri urusan... mungkin akan mengeruhkan lagi suasana...

Ini antara sikap yang terdapat dalam masyarakat dan komuniti kita... Soalnya, apa peranan yang boleh dimainkan untuk kita menjadi berkesan dan bermanfaat kepada masyarakat?

PErsoalan ini AMAT Penting kerana:
1) Orang yang paling baik adalah yang memberi manfaat kepada orang lain. (mencari bekalan pahala untuk hari akhir nanti). Bagaimana diri kita?
2) Mahukah kita menjadi manusia yang; "datang tidak menambah, pergi tidak berkurang?" (Apa beza manusia ini dengan mayat yang harus dikebumikan?)
3) Manusia yang memberi manfaat lebih baik daripada yang tidak berbuat apa-apa. DAN adakah yang tidak berbuat apa-apa itu lebih baik daripada yang merosakkan atau menyusahkan dan membebankan? Sedangkan setiap sesuatu yang dilakukan pasti akan punya risiko, susah-payah dan beban tanggungjawab? (bukankah manusia yang dipanggil KHALIFAH diutus atas muka bumi untuk memikul tanggungjawab serta menambah baik?)
4) Mengambil pendirian untuk berbuat sesuatu secara terbuka dan rasmi- adalah jauh lebih baik daripada bercakap-cakap di belakang? Mengata-ngata dan 'mengumpat'; juga ada kedengaran... ada di kelompok sana... ada di kelompok sini... (alahai... cikgu..)
5) Lontaran suatu idea perubahan untuk kebaikan itu memerlukan kerjasama daripada keseluruhan warga komuniti. DAN ini suatu tugas yang cukup SUKAR memandangkan masing-masing punya kepentingan peribadi untuk DIPERTAHANKAN... (kita lupa bahawa idea tidak semestinya diterima; tidak juga perlu logika akal fikiran; tidak juga perlu kesegeraan; hanya percambahan minda...)

Marilah kita menyuarakan apa yang tersurat dan tersirat dengan hati yang terbuka dan menerima perbezaan pendapat sebagai suatu rahmat. Senyum-angguk tidak bererti bersetuju; geram-marah tidak bererti membangkang; diam-sepi tidak bererti tidak peduli;

Hanya kita yang mampu mengubah dan menambah baik apa yang berlaku pada diri kita dan di sekeliling kita. InsyaAllah, Tuhan juga akan membantu untuk memudahkan urusan atas apa yang kita usahakan. Mungkin hari ini, mungkin esok, mungkin hari akhir nanti... apa yang disemai, itulah yang akan dituai...

Lihat keliling kita... Bangunan-alam flora-murid-guru-staf sokongan-ibubapa-masyarakat; Hargai mereka sebagai aset yang berharga;

Akhir kalam, SELAMATKAN KELUARGA KITA...

Sabtu, November 08, 2008

Lawatan RIMUP ke Melaka; Penuh kebocoran...



8.00 pagi - Awan kebocoran mencurah-curah... Hujan gerimis bertukar menjadi lebat... Habis kebasahan cikgu-cikgu yang naik ke bas...
8.10 pagi - Cikgu Hamid kebocoran maklumat.. Ingatkan bas pergi Melaka melalui Bukit Changgang.. Rupanya, ikut KESAS.. Maka, tertinggallah beliau di sana...
9.30 pagi - Ramai nya pelajar kebocoran kantung paip di dalam seluar masing-masing... Berhenti di Hentian tepi Pedas, N9.. Beratur untuk ke tandas....
10.30 pagi - Sarapan pagi di RnR Air Keroh, Melaka.... Perut masing-masing kebocoran... Harus diisi dengan segera...
11.30 pagi - Tiba ke Kolej Yayasan Melaka. Cuaca cerah... Ingatkan lama... rupanya, baru 4 orang pelajar turun bas, cikgu Radin dan Cikgu Azman... Kburrrr.... Hujan tiba-tiba turun mencurah-curah dengan lebatnya.... Bocor lagi.... Tak sempat naik bas balik... terus kami berkejar ke pondok pengawal berhampiran... Yang lain.. selamat sampai ke dewan kuliyah apabila bas parking betul=betul depan bangunan utama. 4 orang yang tadi, rempuh jer hujan tu... 2 orang cikgu... lepak kat post guard sampai la ada 1 van jemput kami ke dewan...
12.00 tgh - Taklimat... bla...bla...bla... lawatan ke sekitar KYM.... MEmang menarik melihat hasil tugasan pelajar-pelajar ini... (animation-mekanikal-elektrikal)
1.30 tgh - Makan tengahari di KYM.. rendang daging minang style + telur masin + sayur goreng + air sirap limau... pergh... lepas hujan... perut bocor... memang masyukk.... ALhamdulillah...
2.30 ptg - Berangkat ke BAndar Hilir Melaka...
3.00 ptg - Bas parking di Dataran PAhlawan, Bandar Hilir... Betul-betul di bawah Menara TAming Sari.... Maka, bertebaranlah mereka ke serata Bandar Hilir... Melawat-lawat dan bershopping-shopping dan berDATING-DATING!!!!!!!.... (perasan diri dan besar la tu)
5.00 ptg - Berangkat pulang dari Melaka berbondong-bondong...
6.30 ptg - Bau lain macam..... Uncle driver bukak cover engine dan kelihatan ada bende kebocoran... Uncle driver kata, FUEL FILTER sudah BOCOR.... DIESEL BOCOR MENCURAH-CURAH.... SErius ni!! (dalam hati, sampai ke tak ni...)
7.00 ptg - Berhenti singgah solat dan makan malam di RnR Seremban... Pekena SUp Burung Unta (ostrich)... tokey tu kata koww....
Sementara tu, Uncle driver masih melihat-lihat enjin.... Masih kebocoran... dan tiada filter untuk diganti... walau dicari dari bas ke bas... (mana ada orang bawak filter lebih... apa daa)
8.00 mlm - Sambung perjalanan.... Bau dalam bas makin kuat... Hjh Muna dah pening-pening... Cikgu Radin dah tukar seat ke belakang... berdiri lebih baik... bau hampeh budak2 tu, lebih baik dari bau diesel...
8.30 mlm - Uncle driver berhenti seketika, betul-betul di depan Kuil di Sg. Manggis... Ingatkan dia nak sembahyang.. (hahaha) Rupanya, masih cuba nak call bos dia untuk tukar filter... Hjh Muna pun dah call bos bas tu... bla.. bla.. bla...
8.40 mlm -"kita sambung perjalanan... Filter takder stock" Kata Uncle driver... (memang laa... malam-malam macam ni, mana ada bengkel bukak... apa daa)
9.00 mlm - AKHIRNYA, sampai juga ke SMKTPG.... Alhamdulillah...

Pendek cerita, apa dapat lawatan ni; selain mengenali KYM, mengenali Melaka, juga mengenali nilai kebocoran....

sekian laporan lawatan....

Macam-macam jamuan mega



Ini gambar koleksi gambar jamuan mega raya

Macam-macam nama makanan ada...
Macam-macam air ada... dekat sejuta...
Macam-macam peristiwa dan kisah sebelum majlis program...
Macam-macam orang yang datang, dan tak sempat bertegur sapa... senyum jer laa...
Macam-macam pelajar datang dengan solekan tebal ya amat... hehe
Macam-macam ...

Selasa, November 04, 2008

Tribute untuk SPM candidates

From kisah katak


klik di sini pun boleh


Cikgu doakan kalian berusaha dengan lebih gigih untuk mencipta kegemilangan. SPM adalah sijil pertama anda setelah 11 tahun berada di alam persekolahan. Ini adalah asas kepada kegemilangan akademik anda pada masa depan. InsyaAllah, dengan ketabahan, kesungguhan, kerja keras, dan motivasi tinggi tanpa mempedulikan kata-kata negatif sekeliling, cikgu percaya, kejayaan akan ada di dalam genggaman.

Selamat berjuang!

Pemimpin; tamsil dan ibarat

... ringkasan daripada artikel oleh : Azizi Abdullah
(aziziabdullah.blogspot.com)

Fikrah Imayu -Penulis menceritakan tentang buku 'Pemimpin dalam Ungkapan Melayu';tulisan H.Tenas Effendy

...Dalam buku itu memberitahu siapakah pemimpin? Diterangkannya dengan kaedah matematik juga, katanya:
Yang didahulukan selangkah. Yang ditinggikan seranting.
Yang dilebihkan serambut. Yang dimuliakan sekuku.

Bukan mustahil jika anda menjawab, saya tidak bertemu pun pemimpin seperti ini. Jika begitu, pemimpin bagaimanakah yang anda hendak memilih? Memilih tidaklah sukar kerana sudah ada yang menawar diri. Yang penting anda kena berfikir hendak memilih pemimpin seperti apa?

Adakah hendak memilih pemimpin yang berkeperibadian:
Banyak Tahunya? Banyak Tahannya? Banyak Bijaknya? Banyak Cerdiknya?
Banyak Pandainya? Banyak Arifnya? Mulia Budinya? Banyak relanya?
Banyak Ikhlasnya? Banyak taatnya? Mulia Duduknya? Banyak Sedarnya? Atau
Banyak Tidaknya?

Buku Pemimpin Dalam Ungkapan Melayu dalam bab Kepantangan Pemimpin menyebut betapa adanya pemimpin bertabiat:
Mengejar pangkal mau menjilat.
Mengejar harta mau melata.
Mengejar kedudukan mau melendan.
Mengejar pengaruh mau bergaduh.

Dalam mesyuarat berbantah-bantah.
Dalam berunding tuding menuding.
Dalam helat cacat mencacat.
Sesama keluarga laga melaga.
Sesama kawan makan memakan.
Sesana sahabat sebat menyebat.
Sesama bangsa paksa-memaksa.

Tenas Affendy dalam buku Pemimpin Dalam Ungkapan Melayu memberitahu jenis pemimpin.

Dikatakan-
Pemimpin Abu: Bagaikan abu di atas tunggul, tegak goyang duduk pun tak betul.
Pemimpin Acah: Sebarang kerja terkacah-kacah, duduk resah tegak gelisah,ke sana mengacau ke sini mengacah.
Pemimpin Agak: Hati bimbang dan banyak agak, kerja tak ada rancangan banyak, masa habis teragak-agak.
Pemimpin Agul: Lakunya buruk perangai tak betul, masyarakat dihasung rakyat diagul, hati berulat akal pun tumpul, bencana datang fitnah pun timbul.
Pemimpin Aib: Pemimpin tidak beraib malu, Fikiran menyalah hati berbulu, awak bodoh berlagak tahu, orang berlebih ia cemburu.
Pemimpin Ajun: Kerja asyik mengajun orang, ini tak boleh itu dilarang, jalan lurus ia melentang, negeri rosak rakyat berhutang.
Pemimpin Alah: Ke tengah ke tepi ianya kalah,hati kecil ilmu pun rendah, negeri rosak rakyat berbantah, dijadikan induk orang berbantah.
Pemimpin Alat: Lupa diri tak ingat rakyat, di mana untung di situ mendekat.
Pemimpin Alih: Adat ditukar undang dialih, diberi nasihat ia berdalih, negeri rosak rakyat pun jerih.
Pemimpin Ampas: pemimpin bagaikan ampas, manis terbuang sedapnya langkas, tidak dapat menjalankan tugas.
Pemimpin Ampu: Sukalah mengampu, mengambil muka ia tak malu, penderitaan orang tak mahu tahu,kesenangan diri yang ia buru.
Pemimpin Amuk: Suka mengamuk, rakyat pun teruk, fikiran suntuk, hati busuk, di beri formula ia mengutuk.
Pemimpin Angguk: Ke mana pun terangguk-angguk, pendirian goyah akal penyuntuk, dalam negeri orang beramuk, dalam majlis orang mengutuk.
Pemimpin Angkuh: hati busuk akal tak senonoh, mana yang jernih menjadi keruh.
Pemimpin Antah: bagaikan antah di dalam beras, dengan rakyat tiada senafas.
Pemimpin Antan: Menumbuk menindas kiri dan kanan.
Pemimpin Antuk: menjalankan tugas hatinya busuk, negeri rosak rakyatpun teruk. Pemimpin Arang: Berkata tidak memandang orang, mulut besar banyak temberang. Pemimpin Asal: Turun temurun ianya kekal, umpama kayu ia berpangkal, tuahnya ada maruah pun kebal.
Pemimpin Asap: Negeri yang terang menjadi gelap.
Pemimpin Badak: Muka tebal kulit badak ke hulu membohong ke hilir membengkak, ke laut menipu ke darat melagak.

Sebenarnya banyak lagi tamsil ibarat tentang pemimpin ini mengikut Tenas Affendy. Bagaimanapun cukuplah rasanya sekadar renungan untuk membuat kiraan matematik dalam masa congak mencongak ini.

Isnin, November 03, 2008

Kenduri doa selamat Ayu 7 bulan



Kali ini, saya ingin berkongsi gambar peristiwa Majlis Doa Selamat sempena Ayu 7 bulan mengandung anak pertama kami... Dijangkakan akan beranak pada 31/12/2008. Betul-betul hujung tahun; InsyaAllah, sekiranya tidak ada apa-apa masalah. Mudah-mudahan lah...

Yang menariknya, kenapa bulan ke 7? dikisahkan dulu-dulu, orang melayu, zaman-zaman jahiliyah dulu-dulu ni... ada adat melenggang perut... Telur digelekkan atas perut... macam tu laa lebih kurang... apa motifnya... pun saya tak berapa nak jelas... nanti, kena buat research lagi...

Bagi kami sekeluarga, abah dan mak sekadar mahu membuat doa selamat... InsyaAllah, tidak ada kena mengena dengan adat melenggang perut.. Kalau berlaku pada usia fetus 7 bulan, itu mungkin hanya secara kebetulan... Islam mengajar agar kita sentiasa berdoa kepada Allah; mohon lah apa sahaja; setiap masa... tidak ada waktu tertentu untuk memohon kepadaNya....

SEmoga, segalanya selepas ini, berjalan dengan baik.... Doakanlah juga yer....

Sentuhan Hati...

From cam best



Kukuhkan Perpaduan...
TEtapkan Iman...
Teruskan perjuangan...
Ajak kepada kebaikan...
Cegah kepada kemungkaran...

Kukuhkan Jati diri...
Tetapkan pendirian...
Teruskan bermotivasi...
Ajak kepada kebaikan...
Cegah kepada kemungkaran...

Kukuhkan Ilmu didada...
TEtapkan peribadi murni...
Teruskan memberi sumbangan...
Ajak kepada kebaikan...
CEgah kepada kemungkaran...

Sentuh hatinya...
baru sentuh jiwanya...
-FIkrah Imayu-

Muzik dan Islam

Di sini diperturunkan untuk bacaan anda semua. ARtikel-artikel yang memberi bukaan minda tentang MUZIK dan ISLAM. Mungkin serba sedikit akan memberi kefahaman dalam melihat dunia dengan pandangan yang berbeza.

1) Islamonline.net - singing n music; Islamic view
2) Islamonline.net - What does Islam say about Music?
3) kufaizz - Pandangan Islam terhadap Muzik
4) Fatwa-fatwa kontemporer - Yusof Qardhawi - media.isnet.org
5) SEjarah Seni Islam Zaman Umayyah
6) Nyanyian dan Muzik menurut pandangan ISlam - nasbunnuraini.wordpress.com
7) e-fatwa - Perlis - hukum nyanyian dan alat muzik
8) Bicaramuslim.com - perbahasan alat muzik bertali dan bertiup
9) USIM - hukum mengguna alat muzik
10) As-Suffiani As-Syarif - pandangan Islam tentang muzik
11) al-ahkam.net - soal-jawab tentang muzik, dan alat muzik

dan lain-lain lagi sumber ilmiah yang membincangkan persoalan ini.

Untuk memberikan pendapat sendiri, rasanya, saya mohon untuk kita bersama-sama membuat kajian terlebih dahulu sebelum menjatuhkan hukum.
Sebenarnya, daripada artikel di atas, ada pelbagai huraian dan masing-masing memberikan hujah masing-masing. Isu ini telah diperdebatkan sejak zaman sahabat dan TAbi'in lagi.
TIdak salah untuk kita melihat ini secara ilmiah dan seterusnya, memberikan kesan yang HARMONI kepada kita dan generasi masa depan. Yang lebih penting, memastikan kita berada di landasan yang betul dan mendapat redha Illahi atas tindakan kita.

Kesimpulan dan tarjih:

Menurut Fatwa Syaltut, muzik adalah harus selagi bukan untuk tujuan melalaikan dan maksiat. Menurut al Ghazali, tidak ada perincian syara' tentang peralatan muzik yang halal dan haram.
Ia bergantung kpd zaman(masa), makan(tempat), dan ikhwan(kepersatuanan/majlis); mana-mana alat muzik yang baik dan lunak di dengar adalah harus, dan mana-mana alat muzik yang jelik dan dihubungkan dengan kumpulan manusia yang jahat akhlaknya adalah ditegah.

Hukum muzik, pemuzik dan peralatan muzik akan sentiasa berubah mengikut keadaan umat dan ulamak semasa.

(Fikrah Imayu :- Mungkin mencari yang benar itu lebih mudah daripada yang disangka; Yang penting, harus dicari bersungguh-sungguh) - "kitakan cikgu...."

Sabtu, November 01, 2008

Kongsi Gambar Konvoi Raya SMKTPG ke Banting

Mungkin masih belum terlewat untuk berkongsi gambar hari raya lalu. Guru-guru SMKTPG konvoi raya ramai-ramai ke kawasan Banting....

Khamis, Oktober 30, 2008

Raya rumah kawan-kawan lama



RAya tahun ini, saya sempat beraya ziarah sahabat lama seperjuangan, siapa? YDP PEPIAS UIAM tahun 2003-2004; SAudara Erwan Maasus dan HELWI PEPIAS-UIAM tahun 2003-2004; Saudari Suzan Fazliyanti.

Ini adalah dua tokoh penggerak utama PEPIAS pada waktu itu. Malah, saya sendiri adalah Setiausaha pada tenure itu. APa masalahnya? Hmm... Dah lama tak jumpa... maksudnya, dalam jemaah laa... Dua tokoh ini, khabarnya ter'futur' akibat cobaan dunia... hahaha. SAbar jer laa.. MAsa ini, teringat juga masa mereka sebagai tulang belakang kami masa tu... Tajuk FUTUR dalam perjuangan kami pernah dan selalu bincangkan...

Mungkin masa akan memberitahu kita, adakah kita masih sama seperti dulu... mungkin juga masa akan mengajar kita tentang keupayaan untuk kita bergerak dalam masyarakat adalah sangat mencabar dan mnduga keimanan dan kesabaran kita bergerak dalam jemaah. SAYA AMAT MEMAHAMI RAKAN-RAKAN LAIN... Saya pernah berada di tempat mereka...

KEsimpulan saya mudah... PERSADA PERJUANGAN kita adalah masyarakat. Gerakan DAKwAH dan TARBIYYAH boleh berlaku di mana sahaja. Asalkan, kita bawa bersama FIKRAH yang sama, iaitu Amar MAaruf dan Nahi Mungkar... Mungkin, seelok2nya, kita dalam jemaah- sekadar untuk memastikan yang kita tidak ketinggalan dan ditinggalkan. DAn yang paling penting, tidak LUPA...

Salam perjuangan sahabat-sahabat sekelian

Statistik dalam kehidupan.

Khamis, 2008 Oktober 30
STATISTIK EKUITI DAN BUMIPUTERA TIADA MAKNA

Pembohongan ada pelbagai bentuk. Ada orang yang membuat janji tetapi tidak ditunaikan. Ada parti politik yang membuat manifesto pilihanraya tetapi sesudah menang dan berkuasa manifesto ini dilupakan. Ada menteri yang berjanji akan telus tetapi apabila berkuasa menjadi kukubesi. Ada menteri yang berjanji menentang nepotisma tetapi apabila berkuasa yang diutamakan ialah kaum keluarga. Semua ini pembohongan yang kita semua tahu, sedar dan faham.

Ada lagi satu pembohongan yang namanya – Statistik. Malah statistik adalah pembohong yang paling tersusun lagi licik lengok jalannya. Saya tidak pernah percaya kepada statistik. Saya menolak statistik sebagai patukan untuk dijadikan rujukan. Ini kerana selama ini saya melihat bahawa statistik ini boleh dimanipulasi dan ditunggang terbalikan. Statistik juga dijadikan senjata untuk mengolah pandangan orang ramai.

Mari kita lihat kes statistik tentang pencapaian ekonomi Bumiputera yang terus dihebohkan. Kes statistik ini menjadi heboh dan sengaja diheboh-hebohkan untuk tujuan mendapat sokongan politik. Mula-mula keluar satu angka statistik mengatakan bahawa Dasar Ekonomi Baru telah berjaya mencapai matlamat. Bumiputera sudah memiliki 45% ekuiti ekonomi negara ini.

Kemudian, satu lagi statistik yang mengatakan Dasar Ekonomi Baru belum berjaya. Bumiputera hanya memiliki hampir 19% sahaja. Kemudian satu lagi angka statistik keluar – bukan yang ini dan bukan yang itu – tetapi dipaparkan satu angka baru. Tiga angka statistik dimunculkan kepada umum. Membingongkan ? Tidak. Lupakan sahaja kerana ketiga-tiga angka ini tidak memiliki apa-apa untuk kita semua.

Saya tidak peduli sama ada Bumiputera memiliki 50%, 60% atau 100% ekuiti ekonomi negara ini. Angka-angka ini tidak memberi apa-apa makna kepada saya. Hujah saya menolak angka statistik ini cukup senang. Statistik ini hanyalah satu ‘omong kosong’. Statistik adalah angka-angka yang dikumpul tetapi dalam kehidupan harian kita ianya tidak bermakna.

Kalaupun Bumiputera memiliki 70% atau 90% ekuiti ekonomi negara ini, untuk rakyat seperti kita, ianya tidak akan mendatangkan apa-apa perubahan yang hakiki. Kalau kita Bumiputera naik bas tambangnya sama dengan yang Bukan Bumiputera, beli sayur harganya sama, bil lektrik, bil air dan harga top-up pun sama. Setiap bulan sewa bilik harganya sama. Di hujung tahun kos kehidupan bertambah – Bumiputera atau Bukan Bumiputera. Pemilikan ekonomi Bumiputera ini tidak ada sangkut paut dengan kehidupan harian kita, walaupun kita Bumiputera.

Katakanlah Bumiputera dalam negara ini telah memiliki 50% dari jumlah ekuiti ekonomi negara. Saya cukup yakin 50% ekonomi ini tidak akan dimiliki oleh semua Bumiputera. Jumlah 50% ekonomi negara ini mungkin dimiliki oleh 10 orang, 20 orang, 200 atau 200,000 orang Bumiputera. Apa yang terjadi kepada 16 juta Bumiputera yang lain? Mereka juga Bumiputera dan apabila statistik ini dirangka kewujudaan mereka juga dihitung sama. Jelas disini statistik ini tidak memiliki apa-apa makna.

Dalam ekonomi kapitalis, setiap individu dan warga diberi kebebasan untuk memiliki sebanyak mana kekayaan. Dalam ekonomi kapitalis disediakan ruang dan galakan untuk warga mencari dan mengumpul kekayaan. Jika kita faham ini maka bermakna kita semua sebagai warga akan mendapat peluang yang sama. Salah. Kita TIDAK akan memiliki peluang yang sama dalam ekonomi kapitalis. Peluang ini tidak wujud untuk kita yang tidak memiliki modal. Hanya mereka yang memiliki modal sahaja yang akan dapat mempergunakan peluang itu.

Bagitu juga dalam hal Dasar Ekonomi Baru ini. DEB ini telah menobatkan bahawa setiap Bumiputera di Malaysia berhak untuk memiliki 30% ekuiti ekonomi negara. Ini dongeng. Ini juga statistik. Mak Jah dari Felda Taib Andak yang memohon untuk mendapat projek membuat Istana Negara yang berharga 400 juta ringgit itu tidak akan mendapat melawan Maya Maju Sdn.Bhd. Mak Jah dan syarikat Maya Maju ini sama , mereka berstatus Bumiputera. Tetapi hakikatnya adalah berlainan. Ada hukum-hukum dan syarat-syarat lain yang TIDAK bertulis. Bumiputera ini hanya satu dongeng sama seperti statistik. Ianya tidak memiliki apa-apa makna yang hakiki.

Heboh-heboh statistik baru-baru ini bertujuan untuk mengolah persetujuan rakyat terutama Bumiputera untuk terus menyokong DEB. Dan terus menyokong gerombolan United Malays National Organisation. Amat jelas dari heboh-heboh ini ada dua pembohongan. Bohong pertama statistik. Bohong kedua ialah Bumiputera. Dua pembohongan ikat berikat.

Saya sedar ramai yang terpengaruh dengan pembohongan ini. Di sini saya ingin menerangkan terutama yang menganggap diri mereka Bumiputera. Saya harap mereka sedar bahawa konsep Bumiputera itu tidak ada apa-apa makna. Konsep ini juga sama dengan peratus statistik pencapaian ekuiti ekonomi Bumiputera - kedua-dua hanyalah ‘dondang sayang’ yang kedengaran tetapi tidak dapat dimasukkan ke dalam saku.

Selama 30 tahun ini bunyi perkataan Bumiputera telah dijadikan kempen oleh gerombolan United Malays National Organisation untuk mengumpul sokongan terutama dari orang Melayu. Rasa saya, manusia Bumiputera ini telah lama berdongeng bukan kerana ganja tetapi kerana mendengar bunyi dan statistik Bumiputera. Masanya telah sampai untuk kita bangun dari terus berdongeng dan berkhayal. Sila lihat disekeliling dan perhatikan apa yang sedang berlaku.

Ini bukan labun atau kempen politik kosong agar saya mendapat menjadi YB. Kalau tidak percaya apa yang saya tulis ini, sila pergi lawat Kampung Chubadak dekat Sentul di mana tanah yang di teroka oleh Bumiputera berpuluh-puluh tahun dahulu akan dirampas oleh pemaju… opps saya tidak jelas pemaju jenis mana – mungkin Bumiputera atau mungkin dari Nigeria atau mungkin dari gerombolan United Malays National Organisation yang buat ‘joint venture’ dengan gerombolan Malaysian Chinese Association.

Atau sila pergi ke Kampung Berembang di belakang Jalan Ampang – tidak jauh dari KLCC opps…maaf kerana nama ini nama Mat Saleh. Lihat di mana rumah-rumah Bumiputera telah dibumikan. Atau ke Plentong di Johor Bahru. Lihat bumiputera anak beranak ini sedang tidur di atas bumi. Ini bukan statistik. Ini adalah manusia hidup yang boleh kita pegang dan lawan bercakap. Mereka inilah yang tidak termasuk dalam kajian dari pakar-pakar statistik yang asli mahupun dari pakar-pakar statistik ‘cap ayam’.(tt)

(sumber : tukartiub.blogspot.com)

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

FIkrah Imayu - ini adalah suatu artikel yang menarik untuk difikirkan...

1) Latar belakang penulis ini adalah daripada pemahaman SOSIALISME. SEjarah telah lama membuktikan beliau adalah pejuang sosialis sejak zaman 70an lagi.

2) Bukan dari fahaman mana yang harus kita 'baca'. Lihat secara Idealistik dan praktik; Ini adalah yang paling penting. Bukan daripada siapa, tapi apa yang dicakapkan. Ini adalah asas kepada pemikiran / fikrah yang jujur dan telus.

3) Saya agak bersetuju dengan kenyataan ini, memandangkan manusia sangat percaya kepada statistik. Alasannya, nombor tidak menipu. 1+1 harus 2. Tidak boleh lain. Mereka yang memegang kenyataan ini terlupa bahawa 1 orang lelaki ditambah 1 orang perempuan tidak akan menjadikan 2 orang lelaki atau perempuan. YAng pasti, telah bertambah kepada 2 orang.

4) Point saya - nombor adalah sekadar data. Data yang disusun dengan baik dan diterjemahkan dengan berkesan akan menjadi maklumat. Maklumat inilah yang dinamakan statistik. Masalahnya, ramai orang salah menyusun dan menterjemah data-data ini; Bukan mereka tidak tahu, tetapi terjemahan data ini mengikut kehendak MANUSIA. Dan manusia adalah OPPORTUNIST yang akan memanipulasi data untuk kepentingan masing-masing.

5) Dengan erti kata lain, Bukan salah matematik; tetapi salah SPINNING MASTER yang tidak menghormati keluhuran ilmu matematik; Suatu sikap biadap kepada ilmu.